Hanya kepada Engkaulah kami menyembah dan Hanya kepada Engkaulah kami mohon pertolongan

Senin, 10 Februari 2014

Sayangilah Ibu dan Bapak kita Sampai Akhir Hayat Mereka




                                    
                                       



Sayangilah Ibu dan Bapak kita Sampai Akhir Hayat Mereka


Renungan
Anakku,
Ketika aku tua,
aku berharap kau mengerti dan sabar padaku.
Ketika aku memecahkan piring atau menjatuhkan sop dari meja karena penglihatanku berkurang.
Aku berharap kamu tidak berteriak memarahiku,
Orang yang sudah tua sangat sensitif.
Milikilah belas kasih ketika kamu harus berteriak marah.


Ketika lisanku berkurang dan aku tidak bisa mendengar apa yang kamu katakan,
Aku berharap kamu tidak berteriak padaku, “Ulangi apa yang kamu katakan atau tuliskan!”
Aku minta “maaf” anakku.
Aku “menua”.


Ketika lututku melemah, aku berharap kamu sabar membantuku berdiri.
Seperti dulu aku melakukannya padamu, ketika kamu kecil,
Ketika kamu belajar bagaimana berjalan.
Mohon tahan terhadapku.


Ketika aku tetap mengulangi perkataanku mengenai ingatan-ingatanku yang salah.
Aku berharap kamu tetap mendengarkanku.
Aku mohon jangan menertawaiku atau tidak suka mendengarkanku.


Kamu ingat ketika kamu kecil dan ingin balon?
Kamu begitu bertingkah berlebihan, melakukan apapun dan menangis,
sampai kamu mendapatkan apa yang kamu mau.



Aku mohon, maafkan bauku juga.
Bauku seperti orang yang tua.
Aku mohon, jangan memaksaku dengan keras untuk mandi.
Tubuhku lemah.
Orang yang tua mudah sakit ketika mereka kedinginan.
Aku berharap aku tidak mempermalukanmu.
Ingatkah kamu ketika kamu kecil?
Aku mengejar dan menangkapmu karena kau tidak mau mandi.


Aku berharap engkau bisa sabar denganku.
Ketika aku mulai mudah ngambek dan mengomel.
Itu semua bagian dari “tua”.
Kamu akan mengerti ketika kamu semakin tua.


Dan jika kamu memiliki sisa waktu, aku berharap kita bisa berbincang-bincang walau hanya sebentar.
Aku selalu sendiri setiap waktu dan tidak memiliki satupun teman untuk berbincang-bincang.
Aku tahu kamu sibuk bekerja.
Sekalipun kamu tidak tertarik pada ceritaku,
mohon luangkanlah waktu untukku.


Ingatkah kamu ketika masih kecil?
Aku meluangkan waktu untuk mendengarkan ceritamu tentang mainan dan boneka-bonekamu?
Ketika waktu itu datang, aku sakit dan terbaring di tempat tidur.
Aku berharap kamu sabar merawatku.

 
Aku minta maaf,
jika tiba-tiba buang air di tempat tidur atau menyusahkanmu.
Aku berharap kamu sabar merawatku sampai akhir hidupku.


Aku akan pergi dalam waktu yang tidak lama lagi.
Ketika waktu kematianku datang,
Aku berharap kamu bisa memegang tanganku
dan memberiku kekuatan untuk menghadapi “mati”.




Dan jangan cemas,
Ketika nanti aku bertemu Tuhan, aku akan berbisik pada-Nya.
Untuk memberkatimu dan merahmatimu,
Karena kamu mencintai ibu dan ayah
Dan jika kamu menikah tanpa ada aku, percayalah aku akan berbisik pada Tuhan
"Tuhan, itu putriku yang sedang menikah. Sangat cantik bukan? "
Terima kasih banyak telah mencintai ibu dan ayahmu.
Terima kasih banyak telah merawat kami,
Kami mencintaimu dengan banyak cinta….
-Ibu dan Ayah-



Cerita 1
Ane punya tetangga, umur beliau pas meninggal 50an. Ibu ibu. Beliau punya anak cowok, mau nikah, namanya Iwan.
Sebelum mamanya sakaratul maut gak sadarkan diri, mamanya bilang "Wan, mama mau banget urusin nikahin Iwan, tapi mama kayak gak kuat wan. Maafin mama ya wan. Maafin.."
Pokoknya berkali kali beliau minta maaf. Semua saudara saudara ane langsung nangis beliau ngomong begitu (ane ngetik ini juga "netes" lagi hehe). Kakaknya a Iwan dll sibuk bacain surat surat Allah, a iwan juga bilang "ma.. yang kuat ya ma.. ma.. istighfar ma"
tapi 5 menitan dari situ, meninggal
A Iwan bener bener terpukul banget dan setiap inget omongan mamanya, ane suka nangis sendiri karena ane bener bener nyaksiin
Dan yang lebih bikin nangis, mamanya ternyata dari dulu nabung buat bantu biaya nikah A Iwan, beliau kejar setoran jadi tukang jahit
Itu baru ketauan beberapa hari setelah dimakamin, anaknya nemuin tabungan itu dilemarinya.
Sumpah gan ane mewek netes netes gini ngetik cerita ini
Ini bener bener nyata, kasih sayang seorang ibu sampe segitunya
 

Cerita 2
belum cukup waktuku untuk menyenangkanmu mamah,
belum terbasuh dosaku oleh maafmu
belum banyak yang bisa aku kembalikan dari segala kebaikanmu
belum banyak langkah di jalan petunjukmu
belum puas aku bersimpuh di kakimu meminta berkahmu mamah
tapi, engkau "pulang"......

 
Cerita 3
Ingat waktu nikah dulu, ibu gw lagi sakit keras,dah beberapa tahun sakit nya, bangun dr tempat tidur aja ga kuat, setelah Idul Fitri thn 2007, ibu bilang,sebelum meninggal, ibu ingin liat gw nikah, agar ada yg jaga gw,
1 minggu setelah itu, datang orang tua pacar gw, melamar, lalu di tetapkan seminggu kemudian buat melangsungkan pernikahan yg sederhana, karena ga mungkin di bikin meriah dengan kondisi ibu seperti ini,
tepat tanggal 26 Oktober 2007, gw melangsungkan Ijab Qabul.tapi seminggu kemudian tepat nya hari jum'at tanggal 2 November 2007, ibu meninggal....
Ternyata, selama ini ibu dah sakit sangat keras, tapi tetap berusaha bertahan, hanya ingin melihat gw menikah, dan melihat, siapa yg bakal menjaga anaknya...
Selamat Jalan Ibu,....
Semoga ibu tenang di sana...


 

Cerita 4
bokap ane belom lama ini tepatnya tanggal 27 september 2013 di panggil tuhan di umur yg ke 53 bokap udah lama kena penyakit jantung, ya cukup lama kira kira 4 tahunan moment ini adalah kehilangan yang ke dua kalinya dalam hidup ane karena 3 tahun yang lalu nyokap udah duluan di panggil tuhan karena penyakit kanker payudara jujur ya nggak nyangka secepet ini ane di tinggal ke dua orang tua ane, umur ane masih 16 tahun, ane punya kaka 2, yang pertama umur 22 , yang ke dua umur 19 ane yang ke tiga, terus punya ade umur 9 tahun jujur paling nggak tega ngeliat ade ane, ga ngerasain kasih sayang seorang ibu. Sempet ane marah ke sang pencipta karena keadaan ane sekarang ini, karena menurut ane saat itu, ane ngerasa nggak adil, ane ngerasa tuhan itu ga sayang sama ane. tapi setelah ane di berikan nasehat oleh pendeta pendeta ane, bahwa tuhan itu ga pernah memberikan cobaan hidup yang melebihi kemampuan ane. saat itu ane menyadari bahwa ternyata tuhan itu sayang sama bokap & nyokap ane Tuhan ga mau Bokap&Nyokap; ane terlalu lama merasakan penyakit dalam diri beliau berdua terlalu lama. Jujur ane iri sama agan agan yang orang tuanya masih lengkap, yang masih bisa di manja sama orang tua agan agan semua, masih bisa ngerasain peluk hangat orang tua kalian, ane iri itu gan maka dari itu, apa bila agan agan ngelihat tulisan yang singkat ini, agan / sista harus lebih sayang ke orang tua agan /sista lebih dari kemarin kemarin. kalo kemarin kemarin masih marah kalo orang tua agan bawel, sekarang di rubah. Suatu saat agan/sista pasti ngerasain di bawelin sama orang tua agan

mohon maaf ane terlalu banyak curhat, tapi ane mau share aja ke kalian supaya kalian lebih sayang lagi ke orang tua agan,Ane masih umur 16 tahun, bukan sok ceramahin agan / sista, ane cuma mau berbagi pengalaman ane

 
Cerita 5
bokap udh meninggal wktu ane baru naik kls 3 smp.
lulusan smp ane ditemenin ama nyokap
lulusan sma juga sama nyokap
skrg, oktober nanti wisuda jg ama nyokap.
pdhal ane pgn foto b3 ama ayah & mama. tapi ga kesampean..
bahkan ane sampe ngedit fto gan. krn saking pengennya ane pny foto br3..

 
Cerita 6
abah ane udah ga ada gan .. sudah pasti disaat ane nikah ntar, ane seperti Eding, akan mengunjungi makam abah ane .. tinggal ibu ane gan, dan akan ane bahagiain semampu dan sekuat ane, apa yang dia minta ane penuhi ... bahagiakanlah orang tua agan yang masih lengkap, ntar kalau udah ga ada salah satu ente bakal nyesel .. nyesel ga ada di awal, pasti dibelakang .. ane pun ragu ibu ane bakal lihat ane nikah apa ga

 
Cerita 7
ane juga mau share pengalaman pribadi . .
ceritanya ane mau wisuda s1 ane di Bandung . .
wisuda ane itu tgl 18 may 2013 tahun kemrin . .
sebelum bulan may, bokap ane ulang tahun pas bulan april,,
pas ultah, ga biasanya ultah bokap di hadirin semua keluarga besar bokap,, ane jg seneng karena diumur bokap yg ke 66 masih banyak orang yg perhatian ama bokap
pas ultah bokap ane bilang ke gw
dia bilang
B; Bokap
G: ane gan
B : wisuda kapan nak?
G: tgl 18 may pah
B: ya udah kita berangkat hari kamis aja ya, sekalian liburan di Bandung
G: oh ya udah pah
G: trus pulangnya kapan pah?
B: senin aja
G: lah biasanya minggu pah
B: ya emang kenapa, namanya jg mau jalan2
G: oh ya udah pah
bokap gw udah ngerencanaiin wisuda gw dari jauh2 hari
dalam waktu rentang sebulan itu,, bokap udah nyiapin jas nya, kemeja, dasi, sepatu pokoknya udah bagus banget deh . .

sampe pada saat nya tanggal 8 May 2013 ade ane yg cewe lagi sakit panas

trus bokap lg diluar ngurus ke bank

bokap ane tlp katanya mau dibeliin apa?

ade ane minta di beliin buah2an

trus setelah tlp itu,, bokap gw udah 4 jam ga pulang2 kerumah,, waktu itu jam menunjukan jam 1 siang

jam 3 ane dapet tlp dari ade bokap gw, papah koma di RS. Cikini

ane shock dengar berita itu,,

ane langsung berangkat sama nyokap, 2 ade ane

setelah ane sampe sana,,

ane liat bokap ane udah dipasang alat2 yg masuk kemulut gtu, ane ga paham namanya apa . .

trus ane tanya ke dokter yg disitu, papa saya kenapa dok?

dokter disuruh dateng ke ruangan untuk membicarakan maslah ini

dokter bilang ke keluarga kalo umur bokap gw udah ga panjang

denger kata2 itu ane sedih banget,, apa yg buat umur bokap gw ga panjang

dokter bilang, setelah dilakukan peng ngecekan, ternyta ada pembuluh darah yg pecah di otak, dan itu sudah tidak bisa dilakukan apa2 karena umur bokap yg udah 60an . .

dokter hanya memberikan 2 pilihan yg tidak dapat menolong nyawa bokap

pilihan 1 : dipakaikan alat bantu napas (ventilator) kalo ga salah . .

pilihan 2 : kita serahkan keputusan ini kepata Allah SWT

ane syok denger pilihan itu,, pilihan yg pertama itu bisa memperpanjang umur bokap, cumanmasalahnya itu kalo pakai alat itu akan keenakan buat nafas, dan bokap gw jadi
males nafas karena dipakai alat itu . .

akhirnya setelah berunding dengan keluarga ane, ane ttp coba pakai alat bantu nafas . .

sampai akhirnya bokap gw bertahan sampe hari ke 3 . . setelah itu bokap ane, ane iklasin kepergiannya . .

dan bokap gw meninggal tgl 12 may 2013, dan tepat seminggu lagi gw wisuda . .

ane nangis gan

karena bokap yg udah rencanain jauh2 hari buat nyiapain acara wisuda ane . .


tiba waktu wisuda ane, ane berangkat sama nyokap ane sama adek2 ane . .

ketika ane mau naik podium, itu moment2 yg ane inget sampai sekrng,, karena ane sedih banget bokap gw ga liat gw di wisuda . . ane mau naik itu emosi kesedihan ane
pecah sampai rektor ane ngucapin belasungkawa pas nyilangin topi toga gw,,

pas udah disilangin trus dapet izasah yg di gulung gtu ane angkat tinggi2 ke depan podium maksud ane supaya bokap ane liat "PAH, AJI AKHIRNYA DI WISUDA, INI BUAT
PAPAH" Kebetulan ane anak pertama, jadi bokap gw pengen liat gw di wisuda

setelah ane turun dari podium, ane meluk nyokap gw, gw bilang " MAH AJI DIWISUDA, MAAFIN AJI MAH, MAKASIH UDAH BANTU AJI SAMPAI WISUDA INI"

Jangan sia2kan orantua kalian,, ane sekarang hanya bisa ngebahagiain nyokap ane doang

makasih gan udah denger curhatan ane,

 

Cerita 8
Sedihh bgt bacanya gan, ane jg udh g pny org tua, bokap ane udh meninggal pas ane lulus sma, nyokap ane meninngal thn 2012 kmrn, nyesel bgt ane blm bs bahagian mereka, pdhl mereka sayang bgt sm ane gan secara ane anak bontot,

ane suka sedih kl liat tmn2 ane yg merit, pd bahagia gtu msh pny org tua, msh ad yg waliin, ad yg dampingin, sedih aje ngebayangin ntr kl ane nikah, siapa yg waliin, g ad yg ngurusin  g ad yg dampingin, sedih lah pokoke.

Tp y ikhlas aj lah gan, namany jg hidup psti ad perpisahan. Tp yg ane nyeselin, ane blm bs jd anak berbakti buat ortu ane ane g sempet ngerawat or nemuin ortu ane dsaat mereka meninggal, pas bokap ane meninggal , ane gtw, ane lg begadang sm tmn2 ane, tauny siang pas pulang drmh udh ad bendera kuning

ane nanya siapa yg meninggal, org2 n tetangga ane cm pd diem ngliatin ane, sudara ane yg akhrny ngomelin ane, drmn aje lo, dihub dr smlm g bs2? pas ane msuk krmh, trnyata bokap ane yg meninggal, ane cm bs diem n lemes n nyesell sel sel, udh tau bokap lg sakit, tp ane kluyuran.

Buat agan2 yg msh pny org tua, sayangin lah ortu agan, rawat mereka sebaik2 nya mau dsaat dy sakit or sehat, agan2 msh beruntung bs ngrasain ngrawat ortu, g ky ane, nyesel ny seumur idup gan

Pas nyokap ane meninggal, ane jg g sempet nemuin, ngliat wajah terakhirny jg ga sempet gan pdhl pagi ny msh bangunin ane krja, bikinin ane sarapan, sampe masakin ane bekel buat ane bawa krja, tp g ad waktupun buat ane ngliat wajah ny dipagi itu, sampe ane mao brangkat krj, nyokap nanya ane pny ongkos ga? Ane jawab cuek n seadanya aj krn ane udh kesiangan n buru2, ane lngsung pamit jalan, tp g sempet ngliat wajahny. sedih bgt kl inget gan, trus akhrny baru jg ane sampe kantor, ane dpt telp dr kk ane, ngabarin nyokap ane kecelakaan, ketabrak kreta gan sm tukang ojek,

nyesek bgt ane, ky dsamber gledek lemes n nangis sejadi2 ny dah. Ampe sekarang msh sedih bgt kl inget. Cm bs natapin foto nyokap ane doang skrng. Kl aje ane bs balik k masa lalu, ane g bakal nyia2in waktu sm ortu ane.




Cerita 9
Inilah hari terburuk Ku sepanjang hidup , 2 Kejadian yang amat Ku Alami Ini sangat Menyakitkan , Sebelumnya diri Ku Bernama Mercyany Tata Wasna. Pada hari tersebut Aku akan Meranjak Menuju 1 SD , tapi sebelum itu , banyak kejadian yang Aku sendiri Merasa bodoh Bila Ku Mengingat Dan melakukan itu ..

Sehari sewaktu kejadian , aku Memarahi Ayahku ( Memaki ) Dengan Hunjaman Kata yang mungkin bila kaw Mendengarnya akan sakit seperti ayah ku , aku minta di belikan Kereta-Keretaan Yang rel nya Bercabang2 , sehingga bisa Ku mainkan Sampe Aku Mabok , tapi ayahku Tak Membelikan , Lalu aku Marah dan Membuang Apa Pun Yang berada Di depanku , ayahku Hanya diam , dan pergi ( Tepatnya Ke Rumah di Daerah Pluit, Untuk Menenangkan diri) Dan dari situ aku membenci ayahku sendiri..

Aku Melakukan apa yang ku suka di masa2 aku SD nanti , aku Manjat Pohon , timpuk rumah Orang pake batu , Main Lumpur , Ujan2an , Dan hal2 Lain bersama teman2 ku . Sampe akhirnya teman Ku Mengusulkan Untuk Bermain TARZAN2AN dengan cara Mengayutkan Diri dari sebuah batang pohon di pinggir Kali dan Bergelayut Dari tepi sungai Ke tepi sungai lainnya , Walopun Ku takut , tapi ini ajakan dari teman , aku tak perduli , aku melakukannya tanpa berpikir , tenyata ranting nya licin , sehingga aku terjatuh ke bawah , Dan Pergelangan tangan Kananku tertusuk beling yang sangat Besar sekali , sehingga aku di bawa ke rumah Sakit Terdekat Untuk Di Obati.

Ternyata Luka nya Cukup dalam, Daging2 Pergelangan tanganku Sudah Terbelah , Aku sendiri Menangis Sekencang2nya Karena melihat Darah dan Tulang Ku Sendiri Dalam tangan ku , Aku hanya Bisa Menangis , yang Membawa ku ke sini hanya Orang2 di sekitar Kali tersebut , aku tak Tahu Di mana ayah Dan Mama ku . Lalu tiba2 aku tertidur Dan tak sadarkan Diri Hampir 3 Jam , dan seketika Aku Bangun , tangan Ku Sudah Ada jaitan , Kata Dokternya 36 Jahitan , Dan Aku Hampir saja Kehilangan Tangan Kananku Ketika Urat2 Nadi Di dalam tanganku hampir putus Karena benang itu , Untung Saja Dokter Sadar Akan Hal itu..

Selama 2 Hari, Aku di Rumah sakit , Hanya guru2 TK ku , teman2 ku , Dan para tetangga2 Yang menengoki Ku , tapi aku terheran2 , Mengapa sama sekali tak ada keluarga ku ? Mengapa Begitu teganya mereka Melihat Anak Pertama ini yang Terbujuk di Kasur Rumah sakit sendirian , Biarpun banyak yang menengoki , tapi terlalu sakit hati ku bila tidak melihat mama dan Papa ku di sini.

Sampe akhirnya Sehari Kemudian , mamaku Datang , Namun Dengan tangis Yang sangat dalam , dia bukannya memarahi ku , bukannya menamparku karena melalukan hal yang BODOH itu , tapi malah Memeluk Ku dengan Keras Sambil terisak2 Menangis Dengan kerasnya ..

Aku bertanya ..

"Mama kenapa ? "

"Tangan kananmu Sudah Tak berfungsi lagi , karena kesalahan Dokter , Kamu tidak bisa menulis dengan tangan kanan , tapi Dokter sudah Bisa Memprediksi Masalah Itu , mereka akan Mengajari Kamu menulis dengan tangan kiri .. " Jawab nya dengan menangis Pula ..

"Tidak , bukan itu yang aku maksud , mama kenapa Kok Nangis??"

Mama ku hanya terdiam , aku menunggu jawaban Mama hampir jengkel dan Hampir saja Ku semprot Muka Mamaku Dengan "Ocehan2ku" sperti yang ku lakukan terhadap Ayah ku..

Sampai tidak lama kemudian ..

"Papa Sudah Pergi , nak .."

"Kemana mah ?"

"Papa Mencari Kereta-Keretaan buat kamu .."

Hatiku PLONG Seketika, ternyata bencana Membawa Berkah! (bodohnya Aku saat itu ).

"Benarkah Mah ? Papa Membelikan Kereta2an Untuk ku ?"

"Iya sayang , Papa Membelikan Kereta2an untuk mu , tapi kamu harus bersabar , papa akan pergi dengan lama untuk mencarikan kereta-keretaan terbagus yang mungkin sebentar lagi akan kamu miliki."

Hati Ku benar2 Riang , Dalam hati ku Berkata "Yes , kalo dari dulu kenapa tidak begini saja supaya ayah Membelikan kereta2an Kepadaku.."

Tapi aku terheran2 , Ini berita Bagus , tapi Mengapa Mama Menangis ?

"Lalu kenapa Mama masih menangis ? "

Mendengar itu , mamah ku Menangis Kembali , aku tidak Mengerti apa maksudnya , Sampai 2 Hari Menemani Ku di rumah sakit , Dan Aku Pun Pulang Dengan Kondisi Membaik.. Tapi Kemana Ayahku? Dia Belum Pulang Dengan Kereta-Keretaan Yang Mama Maksud ..

"Sayang , Kita Jangan Pulang Ke Rumah dulu ya .. "

"Ada Apa Memangnya Mah?"

"Kita Ke suatu tempat dulu , kamu pasti sangat Merindukan Ayah mu , papa mu Berada di sana.."

Lalu Aku di bawanya ke Daerah Jakarta Utara , Aku pun Masih terheran2 , Banyak Yang berjualan Kembang Putih , Air Botol , Yang berjualan Pun Ramai , Motor2 Dan Mobil2 Tertata Rapih , Pak Ogah Pun Dengan Lihai Nya Meniup kan Peluit Mengatur Mobil2 yang akan keluar , dan di Situ Tertulis , Tempat Pemakaman Umum.. Aku pun masih tak mengerti , Lalu kembali bertanya kepada mama ..

"Mah , kenapa aku di bawa Ke tempat kakek ?"

sebelumnya aku juga sudah pernah ke sini , aku pun tak mengerti Apa tempat ini , Ada Tanah2 Yang "Bergelembung", Papan yang penuh dengan tulisan2 , namun Aku hanya bisa Membaca Angka2 Di situ .. Haha , Masih Tidak mengerti Aku ..

Selesai Sampai Di TPU , mama mengajak Ku ke suatu tempat di mana tempat itu masih terdapat "Bunga2" Tanda Berbela Sungkawa, Di sana Ada revi, adik ku , Nenek ku , Bunda ku , dan sodara2 ku .

"Mah , kenapa Ramai sekali di sini ?" aku bertanya sambil memegang pergelangan tangan kananku yang masih terasa sakit nya ..

"nak , papa mu sekarang sudah menyusul kakek mu di sana.." sambil menunjukan telunjuk tangan nya ke awan , aku pun tak mengerti ..

"kemana mah ??"

"ke surga.."

"Apa itu surga ?"

lalu mama pun menangis kembali dengan Kencang , Revi juga tampak Menangis Melihat Mama Menangis , Dan Aku Di Gendong dengan bunda ku ..

"ayah mu sekarang sudah tenang bersama kakek di surga sayang .."

"tapi kereta-keretaan ku ?" (Bodohnya , aku belum tau Kalo ayah ku Meninggal , dan masih menuntut Kereta2an"

"kereta-keretaan nya sudah ada di Rumah , jadi Kita pulang , dan kamu main yang puas ya sayang.." kata bunda ku dengan air mata menetes namun tak separah mama ku ..

Sampai saat itu , aku mulai mengerti sedikit2 , aku mulai bertanya kepada nenek ku , kenapa ayah di dalam tanah ? Kenapa ayah Ke Awan ? Kenapa ayah Menyusul kakek ? Dan aku baru sadar bahwa ayahku Meninggalkan diriku untuk Selama - Lamanya . Ayahku meninggal dunia akibat mengalami kecelakaan Sewaktu mengendarai motor menuju pluit, dan yg sangat kusesali , dia pergi karena dia tidak tahan dengan rewekan ku minta dibelikan kereta-keretaan. Dan mungkin inilah karmaku .

Aku Pun Menyesal , Mengapa semua nya menjadi seperti ini , aku sangat Menyesal , Diri Ku yang belum Bisa Membahagiakan ayah , Malah hanya menjadi anak Yang Sia-Sia Di lahirkan , aku Hanya bisa menangis Sekerasnya di Hadapan Foto Ayah ku Yang tersenyum Bersama Revi , aku , dan Mamaku ..
.

Dan Aku Sampai sekarang selalu bermimpi.

Kapan aku Bertemu Ayah ku di surga..

Kapan aku bisa Memainkan kereta2an yang aku miliki Bersama ayah di surga..

Dan kapan Aku Bisa Memeluk ayah Ku lagi ..

Sampai Saat Ini , aku sudah hampir 10 tahun di tinggalkannya , semoga Kenangan tentang tangan kiri Ku , Akan selalu Ku kenang terhadap "Ayahku"

K.I.D.A.L

 
Cerita 10
Maka dari itu buat agan" yang orang tua lengkap bersyukur dan terus sayangi orang tua

Dan segimanapun orang tua marah" coba deh senyum terus bilang

'makasih ma/pa/bu/pak masih mau omelin aku, seneng deh masih bisa diomelin'

Terus minta maaf sambil cium tangan/peluk

Dicoba gan, agan bakal ngerasain kenapa semua yang udah gk bisa dimarahin ini pengen banget dimarahin lagi

jadi inget ketika nyokap ane gd,dan sebelum pergi nyokap ane kebingungan dan akhirx nangis.

selayaknya kita selalu sayang sama mereka bagaimnapun juga mereka turut andil dalam membentuk manusia seperti kita

kebetulan ane bulan lalu magang di panti jompo gan tepatnya di medokan sby ,kasihan bgd mereka sampek2 curhat masalah pribadi hehe

ingat kita semua bakal jadi tua sorry TS agak oot karena kebanyakan remaja sekarang uda gd respect ma org tua

kita bakal seperti ini ,,,

 


Puisi
Sedikit Puisi tentang seorang anak yang sudah "ditinggal" orang tuanya

Ayah, ibu, tak terbiasa aku hidup tanpamu
Sepi rasanya dunia ini tanpa hadirmu
Termenung sendiri mengingat canda tawamu
Mengingat semua keluh kesahmu

Tak ada kata lain selain rindu untukmu
Merindumu adalah makanan sehari-hariku
Menangis kala ku ingat senyum manis mu
Sedih rasanya hati ini mengingat tingkah lakumu

Disini aku kan selalu berdoa untukmu
Berdoa supaya engkau tenang disisi-Nya
Ditempat yang paling indah disana
Selalu akan ku doakan yang terbaik

Ku mencintaimu ibu, ayah
Selalu mencintaimu
Tersimpan kokoh dalam hati
Tak akan pernah terganti



Sesibuk apapun anaknya, ibu tetap memikirkan anaknya
Selagi ada waktu, manfaatkan lah waktu bersamanya


Semoga bermanfaat!


Foto-foto yang ada sekedar ilustrasi
Penguat cerita


You might also like:
TERJEMAHAN  ALQUR’AN 30 JUZ
3.     SURAT 4. AN NISAA'
5.     SURAT 6. AL AN'AAM
6.     SURAT 7. AL A'RAAF


                                    
                                       

PENTING : jika Anda merasa website ini bermanfaat, mohon do'akan supaya Allah mengampuni seluruh dosa-dosa Keluarga kami, dan memanjangkan umur keluarga kami dalam ketakwaan pada-Nya. Mohon do'akan juga supaya Allah selalu memberi Keluarga kami rezeki yang halal,melimpah,mudah dan berkah, penuh kesehatan dan waktu luang, supaya kami dapat memperbanyak amal shalih dengannya.
Rasulullah Shallallahu 'Alaihi wa Sallam bersabda :
Tidak ada seorang muslim pun yang mendoakan kebaikan bagi saudaranya [sesama muslim] tanpa sepengetahuan saudaranya,
melainkan malaikat akan berkata, “Dan bagimu juga kebaikan yang sama.”
(Hadits Shahih, Riwayat Muslim No. 4912)

1 komentar:

  1. RANG TUA KITA BUKAN BARANG RONGSOKAN16 Februari 2014 09.28

    ORANG TUA KITA BUKAN BARANG RONGSOKAN

    Di Jepang, dulu pernah ada tradisi membuang orang yang sudah tua ke hutan. Mereka yang dibuang adalah orangtua yang sudah tidak berdaya, sehingga tidak memberatkan kehidupan anak-anaknya.

    Pada suatu hari, ada seorang pemuda yang berniat membuang ibunya ke hutan. Karena si Ibu telah lumpuh dan agak pikun. Si pemuda tampak bergegas menyusuri hutan sambil menggendong ibunya. Si Ibu yang kelihatan tak berdaya, berusaha menggapai setiap ranting pohon yang bisa diraihnya lalu mematahkannya dan menaburkannya di sepanjang jalan yang mereka lalui.

    Sesampai di dalam hutan yang sangat lebat, si anak menurunkan Ibu tersebut dan mengucapkan kata perpisahan sambil berusaha menahan sedih karena ternyata dia tidak menyangka tega melakukan perbuatan ini terhadap Ibunya.

    Justru si Ibu yang tampak tegar. Dalam senyumnya, dia berkata, 'Anakku, Ibu sangat menyayangimu. Sejak kau kecil sampai dewasa, Ibu selalu merawatmu dengan segenap cintaku. Bahkan sampai hari ini, rasa sayangku tidak berkurang sedikitpun. Tadi Ibu sudah menandai sepanjang jalan yang kita lalui dengan ranting-rantingkayu. Ibu takut kau tersesat. Ikutilah tanda itu agar kau selamat sampai di rumah".

    Setelah mendengar kata-kata tersebut, si anak menangis dengan sangat keras. Kemudian langsung memeluk ibunya dan kembali menggendongnya untuk membawa si Ibu pulang ke rumah. Pemuda tersebut akhirnya merawat Ibu yang sangat mengasihinya sampai Ibunyameninggal.

    Sudahkah Mitra Humas menyayangi orang tuanya? dengan cara apa? ayo Mitra Humas berikan yang terbaik untuk beliau-beliau yang telah dengan tulus iklas membesarkan kita. Jangan kecewakan mereka.dengan melakukan perbuatan yang melukai perasaanya.

    BalasHapus